Cobaan Dalam Satu Minggu

Saya nggak tahu harus menulis dan juga memulai cerita dari mana, yang pasti sampai saat saya memainkan jari dalam tuts hitam keyboard saya ini, saya masih merasa sedikit nggak percaya dengan kondisi kemarin yang menimpa orang2 terdekat saya. (ciee.. bahasanya udah kaya keluarga cendana aja)

Awal cerita saat minggu sore pulang dari kampus, saya mendapati mbak utie nggak ada di rumah karena ada acara arisan di rumah saudara yang di daerah mana saya sendiri juga kurang tau, yang saya tahu mbah utie pergi sama ratu adil, om nangdi dan juga shiffa. sementara Om juli (pak uban) dan juga Nabila belum pulang dari Rumah nenek di pisangan.

saya di rumah cuma sama tante embot dan juga om batok, Mmmm.. sepi juga nggak denger celoteh nabila yang kadang bikin rasa lelah hilang seketika. nggak lama ngobrol2 bertiga, suara deru mesin motor pak uban terdengar samar2 dan semakin jelas.. itu tandanya nabila pulang!! yes… minggu ini saya bisa ketemu nabila. (maklum saja, bisa ketemu nabila kalo cuma sabtu minggu, kalo dua hari tersebut nabila nggak di rumah, saya pasti pulang ke rumah kost dengan sedikit rasa kecewa).

Bercanda, bermain, kadang terawa, dan terkadang juga nangis, ngambek apalagi sampai gregetan, hal2 yang nggak mungkin bisa terpisahkan anatara aku dan nabila. we love you baby…

Nabila, telp rumah bunyi tuh.. angkat gih!! siapa tahu dari nenek, mau tanya nabila udah sampai rumah belum?!! “hallo… ini bude ya?” saling gantian sahut2an dengan si penelpon di seberang gagang tlp yang entah dari siapa, saya sendiri juga kurang paham. yang pasti anak ini sudah bisa di ajak komunikasi dengan lancar, bahkan setelahnya, saya bisa tersenyum bangga dengan apa yang di lakukan nabila saat dia tahu tanggung jawab dan juga tugas yang harus dia emban yaitu menyampaikan pesan dari si penelpon untuk di sampaikan ke yang bersangkutan.

“dari siapa Bill?” Om Toto suruh jemput embah di parkir mobil pake motor pendek… embah sakit!! yang lebih lucu lagi, om toto kena omelan sama nabila, gara2 malah nanggapin pesan yang di sampaikannya adalah pesan bercanda. ha..ha..ha..

Akhirnya embah sampai rumah juga, dengan kondisi yang kurang enak badan. perkiraan saya seh, embah pasti sakit gara2 kecapean waktu ke jawa kemarin, di tambah masuk angin. dan saat melihat kerudung embah yang tidak terpasang dengan rapi, nabila takut melihatnya.. “nggak ah.. embah kaya nenek-nenek” akhirnya sampai malam, dia pun main dan sampai tertidur di istana ratu adil.

sore sebelumnya saat kami hanya bertiga antara tante embot dan om batok, tante embot sudah mengelu-elukan kalo kurang enak badan. malah dia bilang masuk angin gara2 kemarin banyak ketawa terus sepanjang hari sama gw dan nia.. wah.. parah neh!! di ajak jalan ke mall, di jajanin makan di Platinum, di ajakin nonton film di bioskop malah bilang sakit gara2 kita berdua!! dasar nenek-nenek…

sore hari mbah utie udah ketahuan sakit, di tambah tante embot, dan paginya dapat kabar kalo pak uban dan nabila juga sakit. sementara saya nggak bisa berbuat apa2.. ini hari senin?!! dimana kalo hari senin biasanya saya di kantor super duper sibuk sekali. sementara kalo saya harus bolak-balik jakarta tangerang juga nggak mungkin. gimana neh??! yang bisa gw andelin cuma om batok!! tapi dia juga harus mengais rejeki di atap kantor mabesnya?!! sementara om nangdi.. mmm pasti sibuk sekali hari ini di sekolahan.

Iyah.. masih ada ratu adil.. semoga bisa aku andalkan!!
ini juga bisa menjadi ajang tali kasih antara tante embot dan juga ratu adil, walaupun sering berantem.. sesungguhnya mereka berdua konon menurut sang leluhur adalah saudara kembar. he3x…

Gimana neh.. semua seisi rumah pada keok dan sakit… terutama nabila, pasti rewel ya om? sementara bapaknya sendiri juga lagi sakit juga. aduhh.. koq bisa berbarengan gini seh? saya jadi berpikir keras.. jangan2 makluk yang saya lihat waktu itu adalah pertanda dari apa yang saat ini sedang terjadi?! pertanda bahwa akan ada penyakit yang datang di rumah itu.

rabu pagi, om juli memaksakan untuk masuk kerja.. begitupun dengan tante embot! padahal dua hari sebelumnya mereka berdiam diri di rumah karena memang mungkin menahan sakit yang teramat sangat. kasihan mereka.. saya nggak bisa banyak membantunya.

pulang dari kantor, terjawab sudah apa yang di rasakan om juli, seluruh badannya timbul bintik2 merah yang merata, ini pasti sakit yang pernah aku alami beberapa tahun yang lalu… gatal dan pasti panas luar biasa!
penyakit ini orang sering menyebutnya dengan istilah tampek alias campak! berbeda dengan cacar air… tapi mungkin yang di rasakannya sama.

penyakit ini nggak boleh terkena air dan juga angin! bagi orang2 terdekat juga tidak boleh berinteraksi langsung kecuali badan dan juga staminanya dalam kondisi vit, karena kalo tidak, maka virus ini akan cepat sekali untuk berpindah ke tempat lain.

lagi2 nabila yang menjadi pusat perhatianku.. gimana nanti kalo nabila pingin tidur sama bapaknya? sementara kondisi badannya juga tidak begitu vit waktu itu. pasti tertular dah nantinya.

di balik semua itu, ada terselip cerita2 lucu dari orang2 yang teresekusi dalam lingkaran virus dalam penyakit. rabu malam pulang dari kantor, saya sempetin buat telp om toto.. tanya kabar kondisi terakhir dari semuanya, karena pada waktu itu seisi rumah hanya om toto yang bebas dari virus.

“semua masih sama seperti kondisi kemarin.. masih pada di tempat tidur kamar masing-masing” jawabnya di sebrang telp dengan gagah bak seperti kumbang jantan di pohon mahoni… “ya udah, om toto bantu buat cariin bubur, tebus obat ke apotik dan juga yang lainnya ya”.. om toto juga jangan lupa makan.. biar nggak sakit juga.

“tenang ponakan…” saya ini jagoan, nggak bakal ikut2an sakit!! kali ini bagai sang perwira berseragam komplit dengan bintang kebesaran terpasang di baju seragamnya yang berbicara” gagah dan juga sangat berwibawa. sampai-sampai HP saya terdengar lowbad saat sang perwira dengan lantangnya mengucapkan kalimat-kalimat tersebut.

pagi pun tiba.. dan kabar sang perwira pulang setengah hari dengan surat pernyataan untuk istirahat di rumah selama dua hari pun terdengar juga di telinga kelinci saya..

hua..ha..ha.. Maap om toto!! kali ini saya tidak bisa menahan sakit perut saya dan menahan tawa. tangan kanan saya yang tadinya dalam posisi hormat tegap berada di pelipis mata, kini berubah posisi berada diantara perut2 buncit saya untuk menahan getaran badan saat terbahak-bahak mentertawakan sang jagoan yang pulang dari medan perang penuh dengan virus juga.

dan parahnya lagi, sang perwira yang mengaku jagoan, saat di kasih surat istirahat dari kantor mabesnya selama dua hari malah lebih pusing memikirkan uang makannya yang bakal di potong 30 ribu. weleh-weleh…
pasti nanti di rapel koq Om. ternyata bukan cuma om batok yang pusing, diam2 tante embot juga mikirin 40 ribunya yang bakal raib juga, pak uban lebih panik lagi.. kira2 bisa di rembes nggak ya dari kantor?!!

ya ampunn.. saya pusing dadakan. antara pingin ketawa dan juga kesel!! gimana enggak coba?! kalau duit mah masih bisa di cari, sementara kalo kesehatan kan emang kudu di jaga kan?! payah memang…
tapi hari ini paling tidak saya udah bisa kembali kerja dengan tenang! karena semua kisah itu telah kembali ke dalam keadaan normal seperti biasa..

Nabila udah mulai sekolah setelah satu minggu meliburkan diri.
Om Juli juga sudah kembali bertugas mengabdikan diri di salah satu bank swasta di jakarta.
Om Toto juga sudah dengan gagahnya menggunakan seragam kebesaran mabesnya.
Tante embot juga sudah berangkat ke bengkel-nya di daerah jalan panjang.
Mbah Utie yang sudah siap mengantarkan kembali bidadari kecilku ke sekolah.
Shiffa yang emang dari awal sehat (alkhamdulillah) juga sudah kembali ke sekolah.
Om nangdi sibuk dengan urusan kantornya?!! siapa lagi ya?!! oiya…
Ratu Adil.. Mmm jangan sampai ketinggalan, salah tulis bisa di gorok saya!! tapi dia kembali ngapain ya?! saya bener2 bingung nulisnya.. (gini aja dah.. mudah2an dia puas dengan apa yang saya tulis)
ratu adil kembali musuhan dengan tante embot.. he3x….

bener2 kisah keluarga cemara versi story book garapan andrea hirata.. hua..ha..

~ oleh ardjuna pada April 7, 2008.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: